Pindah Dari Sekolah Terhubung Ke Sekolah Berkomitmen Teknologi –

disumbangkan oleh Dawn Casey-Rowe

Di sanalah mereka—seperti mimpi. Lima komputer di kelas saya.

Saya telah menunggu lama, melalui masalah anggaran dan penundaan fiskal. Tapi mereka akhirnya ada di komputer kamar saya! Ironisnya, saya telah menghabiskan sepanjang musim panas untuk menyelidiki cara mendigitalkan kamar saya tanpa internet–saya lelah menunggu ‘uang anggaran’. Saya memutuskan saya akan menyelesaikan pekerjaan tanpa mengganggu atasan saya untuk dana teknologi. Saya memutuskan untuk menggunakan blog baru yang mengkilap. Saya merasa yakin bisa melanjutkan ke teknologi dengan ketiga hal itu. Tapi bos saya datang dengan cara yang besar, dan ketika saya kembali Agustus lalu, mereka ada di sana – komputer.

Saya merasa tak terbendung.

Milik saya adalah salah satu dari tiga ruang kelas terakhir yang mendapatkan komputer. Dalam beberapa hal, saya beruntung. Orang-orang yang mendapatkan komputer terlebih dahulu–mereka tidak akan mendapatkan peningkatan dalam waktu dekat.

Ini adalah masalah dengan teknologi di sekolah. Banyak sekolah terhubung, tetapi mereka kekurangan sumber daya untuk menindaklanjuti dan benar-benar mendigitalkan. Kita tahu apa yang dilakukan teknologi terhadap teknologi, tetapi di banyak sekolah, itu rusak, diblokir, tidak digunakan, atau tidak seperti yang diinginkan orang, jadi itu tetap ada. Ada juga pembagian sosial ekonomi yang tajam, di mana sekolah dengan uang paling sedikit menerima dana, sekolah dengan uang paling banyak tidak membutuhkan banyak dukungan keuangan, dan sekolah di tengah, secara mengejutkan, kalah.

Saya memuji Presiden untuk inisiatif ConnectEd. Mendapatkan semua sekolah akses ke Internet, jelas, minimal. Kecepatan yang lebih cepat dan bandwidth yang lebih tinggi juga merupakan standar yang cukup rendah. Teknologi seluler juga diberikan. Kita harus menyediakan setiap sekolah dengan infrastruktur teknologi modern yang diperbarui. Sekolah harus berkomitmen pada rencana teknologi jangka panjang untuk mewujudkannya. Selain melatih guru untuk menggunakan teknologi melalui konferensi dan pengembangan profesional bagi guru, pemimpin pendidikan harus menetapkan kebijakan yang mengizinkan teknologi untuk meningkatkan tujuan pengajaran, bukan hanya membiarkannya menjadi serangkaian ‘kekayaan’ dan kata kunci pendidikan yang tidak praktis untuk digunakan. pengaturan ruang kelas.

Di Rhode Island, kami telah bekerja keras untuk membuat teknologi praktis untuk ruang kelas dengan menghubungkan pengajar yang menggunakan teknologi dengan para inovator yang merancang solusi. Ini berguna hanya ketika kelas terhubung dan memiliki sistem dan infrastruktur untuk menggunakan inovasi ini.

Menurut sebuah studi (sekarang bertanggal tetapi masih relevan) yang dilakukan oleh Pusat Kemajuan Amerika nirlaba yang dikutip oleh New York Times, penulis studi Ulrich Boser mencatat, “Sekolah sering memperoleh perangkat digital tanpa tujuan pembelajaran yang terpisah,” yang mengakibatkan situasi di mana tidak ada keuntungan yang terukur dalam prestasi siswa dapat dilihat. Dengan kata lain, teknologi harus menjadi alat dalam mencapai tujuan akhir keberhasilan siswa, diintegrasikan oleh orang-orang dengan izin dan pengetahuan untuk melakukannya.

Apa Yang Diperlukan Untuk Berkomitmen Pada Teknologi

Jika sekolah dapat mengembangkan kebijakan yang bagus untuk memungkinkan penggunaan teknologi yang bertanggung jawab dan produktif, dapat menjaga infrastruktur tetap mutakhir, dan berhasil mendapatkan dukungan guru-siswa dengan memungkinkan mereka menjadi bagian dari proses pengadaan, teknologi di kelas akan menjadi sifat kedua, memperkuat prestasi. Guru dan siswa akan memiliki akses ke aplikasi yang ingin mereka gunakan. Teknologi sudah ada di mana-mana dalam kehidupan kita sehari-hari; kenapa gak di kelas?

Ingatan pertama saya tentang mengajar adalah hari saya masuk ke ruang kelas saya. Keluar dari sekolah pascasarjana untuk mengajar yang sebenarnya sangat mengejutkan. Bagi saya, ada keterputusan antara persiapan guru dan pengajaran. Di sekolah, kami belajar apa yang membuat seorang guru hebat. Salah satunya adalah penggunaan teknologi pendidikan. Ketika guru memasuki kelas, mereka harus mampu mengajar dengan metode dan teknologi terbaik. Agar efektif, teknologi tidak hanya harus di kelas, tetapi juga harus berfungsi.

Kami berharap teknologi berfungsi dalam situasi dunia nyata. Pasti tidak ada bedanya di sekolah. Jika guru terus-menerus diberikan teknologi atau teknologi masa lalu yang tidak mereka inginkan atau tidak siap untuk digunakan, itu tidak akan menjadi pengalaman belajar yang produktif bagi siswa.

Berkali-kali saya merencanakan pelajaran untuk kelas hanya untuk menemukan komponen yang diblokir atau teknologi tidak berfungsi. Anak-anak telah mengirim email kepada saya tentang pekerjaan untuk mendapatkan umpan balik, dan saya harus mengatakan, “Maaf, versi Anda terlalu baru–tidak kompatibel dengan komputer sekolah saya. Aku akan melihatnya di rumah.” Saat ini kami menggunakan Google Drive dan berbagi dokumen. Saya bisa mengintip iPhone saya dari jalan. Begitulah cara kerja para profesional–ini adalah keterampilan yang harus kita teladani dan ajarkan dalam pendidikan.

Harapan saya bahwa inisiatif seperti ConnectEd, serta percakapan lokal dan negara bagian tentang penggunaan terbaik teknologi pendidikan, akan mulai menghubungkan kebijakan penggunaan desain yang terputus yang akan membawa semua sekolah kita ke tempat yang kita inginkan. Tanpa semua orang di meja menawarkan solusi-solusi yang dapat diterapkan secara sistemik dan unik untuk memecahkan masalah pendidikan yang luas dan spesifik, semua internet di dunia tidak akan memberikan apa yang kita harapkan.

Atribusi gambar pengguna flickr wintercool612 dan galeri wesbite sciocentralschool

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *